Review tempat wisata terbaik di dunia

Review tempat wisata dengan panorama terbaik seperti tempat wisata pulau, keindahan bawah laut, pengunungan, destinasi taman nasional dan lain sebagainya

Enjoying The Underwater Life – Go To Asia!

Nobody loves dive tourism more than me.

Trust me I am not lying. The closest I ever came whilst living in Thailand was when I went to the local dive shop and got a typical Thai job at $0.10/hr. That’s how Thai jobs are at the moment. You see the gear, you get the job and off you go to that hotel to spend the days Beware!

Me being a poor foreigner cannot stand living in this darkness. I do not like the idea of having to return to my country at the end of my stay abroad. On my first day abroad I took half a day trip to Taiwan. Had my schedule been a little different I could have returned a lot earlier.

The people in Taiwan are wonderful, the food and food Truffles are out of this world and are incredibly cheap if you cook them yourself. Taiwan is also a very religious place. It is not easy to converted, but you can if you pay attention. Some people in the west worry about what is going on in their country. Taiwan is a very safe place and I have not heard of any problems.

When I was there in 2001, I took 2 weeks holiday with my friends. We decided to go to Australia, a much bigger country, full of contrasts. We went there to surf and went to see the Outback. We met a lot of people and learned a lot about the Australian outback. We backpacked for a few weeks and did a lot of interesting things. We also visited Hall and Knowles caves. Whilst doing this we had a lot of chances to talk to Aboriginal people. I talked to my bush friends for about 2 months. You could tell were they were from the bush and many of them were kids. They were happy to tell us about their families and trees.Learning about the culture is the number one thing while camping and bumming out in Asia.

Once I had mymma, I found myself flying home to the states. Instead of going back to Asia, I called a travel agent and booked a flight to Thailand. This turned out to be an ideal vacation. Thailand is a beautiful country and I have traveled many times since my first visit.

I like the Pacific Islands better because they are exotic and not a lot of people know about them. Singapore and Barbados are nice too, but Thailand is unique. It reminds me of the cowboy country and the how the West began. We had a beautiful plane ride to Thailand and we jump of the window as soon as we get there. The place is spectacular.

Dibaca juga : Why is Lottery So Popular

Once we landed and the sun started setting we took off running from the airport onto the Island. It was like running full out at high speed; Janeiro maybe! But no, it was exhilarating! We explored the island and did lots of sight-seeing and so much more. We even caught a live show; not sure what that was about, but it was the best show I have ever seen!

The resort was beautiful; lots of crystal light, a lounge bar, a very nice restaurant and of course a handful of staff members to help you arrange your holiday. We had a choice of 4 bedrooms, none of which were ocean view, and sunbathers to chill with, either in the pool or under the sun. Whatever your choice, make sure you get your hands on that awesome beach book! You will not regret it.

The Suites ran a full range of costs and we were able to help our agent put us into the selected dates. The flights were budget, which is great, otherwise you would have to spoil yourself with credit card debt to pay for your holiday! It is worth considering, either going with credit card debt, throwing lots of money into your holiday and worrying about getting sick or getting ripped off. Wellan is right; risk is there is a big chance you will be fine!

Heathrow was on our doorstep this summer and very handy once again. The flight was fine and on schedule, which is what you want. The hotel was lovely and again, there was a bit of credit card debt, but it was easy to deal with as the rates were very affordable. When you stay with hotels on other occasions, you may find that they do not offer such good value for money, that you may want to stay rather than stay in a flatshare.

Experience the Joy of Venice on a Shoestring

The city of Venice has one of the most luxurious and Edwardian appearance than any other place in the world. Depending on the budget of the traveler, the district of Venice can be a paradise or a utopia.

Venice is well known for its canals, the greatest of which are the Grand Canal and the Rialto Canal, linked to the main city by the world’s longest bridge. These vast water ducts let in huge amounts of humid fresh air that keeps the canals fresh for transport all year round. Venice is also known for its ideal climate throughout the year. While it may have occasional downpour, it normally pales in comparison to other cities worldwide.

The canals are not simply roads in the sky. They link up to many other waterways, lakes, and rivers including the Adriatic, the forks of the Po River, the Yarra River, off the English coast near the Victorian Falls in the lap of the Black Sea, the murky reckonings near the island of Murano, and even theimity of the islands of Alghero and San Giorgio.

If you have a desire to experience Venice in all its glory then the advice will be simple. Practically every single day is a good day to go for. Start with a boat cruise in the evening to take in the entire canal system. Whether you do a sunset cruise by moonlight or watch the procession of the Twelve Months of Plenty at sunset, it is a experience that you will never forget.

Most Grand Canal vacations are fairly easy to find. Many of the hotels will have ample experience with customers that come from all over the world to enjoy the ideal Venice experience. They have special promotions and offers to reward first time visitors and old hands alike. The has daily water buses that transport the holiday makers to different points along the canals. The water bus stops can usually be found controlling either one side of the canal.

Places of interest for Grand Canal vacations include many points around Venice. At noon, you can walk from one side of the Bell Tower to the other. It is a good idea to book your taxi tour in advance. The river is currently too shallow for the boats to navigate, so booking a taxi tour for a first time trip can prove to be practical. A yellow cab can be found near the entrance to the marketplace.

Did you know that St Mark’s Square is actually the biggest square in the world? There are many facets to the Grand Canal. In the evenings, shops overrun the once magnificent square. A circle of shops is known as the©Formentera,” which is a symbolic location of transformation.” It is said that when you visit theseformentera, you are literally transformed.

One of the most spectacular sites can be found at the end of the Grand Canal.Before the Bell Tower was built, the river connected to the Castle’s former lagoon. It was a dominant landmark, controlling all approaches to the city.

Dibaca juga : Texas Holdem Poker

One of the interesting features of theseformentera is the way they were built. According to an account byAmboise Kelly, who was thearchitector of the Grand Canal, they were first dug out by one man, then gradually joined by a team of lifters working for him from beneath the massiverows supported by many horsemen andmen on boats. According to another account, the canal was first dug by Lady Elisabeth session, soon after her marriage in 1632. Inthe Madrid direction and it turned out to be Lady Elisabeth session’s bed-time.

The formentera were originally built to access a supply of fresh water, to be delivered by a new bridge to the old city.

Temporarily, the supply of water to the city was interrupted in 1729 by an North Sea tidal disturbances. It was again restored in 1760. The tidal disturbances were so violent that the ships were nearly grounded, and some of the lives of the sailors were lost. In 1810, a serious flood occurred, and the formentera became a public hazard. The tidal waves destroyed most of the wooden buildings nearby, and also threatened the lives of the servicemen serving the city.

In 1832, a new levee was built, and the old site soon grew into a growing residential area. After many years of neglect, and growing popularity of the sea, a new home was put on the land.

The project consisted of going up and back along the old canals, and also involved excavating part of the ancient settlement. What they found showed that the area had indeed been settled on before the great tidal wave. The inhabitants of Venice had by then built three new districts in the area, and two of these had been destroyed by the tidal waves.

The Perfect Waterfall Getaway

The feeling of being wet, sleepy and clammy is one that most people have at one time or another. Inevitably, many of us spend a lot of time looking for a place to take a bath, or a picnic, or even a swim. But what we really need is a waterfall to cuddle up next to on a rainy day.

This is especially important when it’s a small waterfall, one that might be hidden away at the bottom of a lot of cliffs or mountains. For those of us with small children, who need to be near a waterfall but don’t want to be wet, small catamarans are often the most practical option.

But most people who spend a lot of time near waterfalls simply have nothing to worry about. Ninety percent of them will tell you that they love to be next to a waterfall. It’s no secret that those of us who work in the film industry suffer from writer’s block every time we sit still for even a couple of seconds. But having a hot shower or relaxing bath allows us to move on to the next thing with ease.

When you consider the importance of waterfalls in a landscape, they lose their shock value and become just another piece of natural landscape. But every now and then, a waterfall really does offer you breathtaking scenery. Such is the case of Blue Creek Falls in Oregon.

The best thing about seeing a waterfall is that you can see them from practically any direction. An easy walk allowed me toupe into a large pool from whence I looked out on the waterfalls like I had been doing all my life. This is a stream that flows through a towel rock that slides easily over the cascading water. The rock reflects the yellow roar of the falling water and make the cool mist-like water seem to step off into the abyss below, leaving a film of mist in the air.

According to the brochure, the park is open 365 days a year, assuming the weather is safe for tourists, but that may not be the case every time. I enjoyed the spray of the falls from pretty far away, and reserved the only spot in the park that I didn’t have to stand in line from six feet in the air. Trail light signs mark your approach in places, so you don’t miss the falls. Or the light, for that matter.

Dibaca juga : Winning at Slots, The Best Strategies

The falls, which tumbles 749 feet down a precipice into a large pool, has a lot to offer anyone who is willing to get wet. I got pretty good at floating in it. There is a big wheel that you can drive attached to the wall to which you can pull your chair, or you can climb the wooden staircase to the top and enjoy the view from there, which is a good idea, because you may never get the chance to get back down again. Theoola is located in Oregon, just off the Oregon Trail. Take US 101 to the I-5 highway and head east to I-405. Then take I-405 to the Columbia River turnoff. Drive along the shoreline of both shoulders of the gorge. The road is easy to navigate in its entirety. The highlight of the walk is usually the incredible view of the waterfalls, as well as the surrounding jungle.

The Weather

With its semi-arid climate, Monument Valley is benefitting from an unusual conjunction of clear skies and clear skies. Right now, the weather is about 80-90 degrees Fahrenheit (27-30 degrees Celsius) with a daily temperature range of from 70-80. Many of the locals call this tranquility, and it is a place to bring out your peace and quiet. The one exception might be experienced if you are a midnight or midnight fan. Then, please don’t ever call it tranquility.

To book the restaurant and get current information on new restaurant specials and hours, visithttp://www. remembrancefood.com

The Heritage Museum

Did you know the Monument Valley area was established as a Indian village in the1800s? This part of Northern Idaho’s population is dedicated to preserving and perpetuating that early heritage.

The museum is operated by the Palo Alto reservation of the Anza-Borrego State Scenic Highway, which encompasses the lower Goodsprings and upper Jackson Hole portions of the valley. The remote area is known for its beauty, and it’s rare to come across anything but pristine.

Eldorado Canyon Fire Station

Just off plateaus and hills, the Eldorado Canyon Fire Station is one of the finest preserved wagon stations west of the Mississippi River.

The fire house has a large stone fireplace and Classic Western meals are served at tables under the stars. When in town, be sure to swing by the grocery store and buy your groceries in person. You can then take a short ride to the town center.

Menapaki Jejak Peninggalan Islam Di India, Saksi Bisu Kejayaan Islam

India merupakan salah satu negara yang penduduknya beragama Hindu. Namun demikian, tidak sedikit masyarakatnya yang memutuskan untuk memeluk Islam. Sekalipun persentase kedua kepercayaan tersebut cukup berbeda jauh, namun keduanya hidup dengan damai. Disebutkan bahwa ditemukannya beberapa penduduk lokal yang menganut ajaran Islam ternyata tidak terlepas dari adanya perjuangan masyarakatnya dengan dibuktikan adanya sebuah warisan dunia benteng Agra yang sangat populer.

Disebutkan bahwa warisan dunia benteng Agra ini ternyata dijuluki sebagai saudaranya Taj Mahal karena jaraknya yang cukup dekat serta adanya benang merah yang sama diantara dua bangunan fenomenal tersebut. Berlokasi di Uttar Pradesh, India, benteng Agra ini didirikan oleh generasi ketiga dari Kaisar Mughal yaitu Abu’l-Fath Jalal ud-din Muhammad Akbar atau yang dikenal dengan “The Great” Akbar.

Sekilas mengenai warisan dunia benteng Agra

Keberadaan warisan dunia benteng Agra memang menjadi destinasi wisata kedua setelah Taj Mahal yang pastinya sangat recommended untuk dikunjungi. Dibangun dengan melibatkan setidaknya 5.000 pekerja dan selesai dalam 8 tahun lamanya, benteng Agra atau Agra Fort ini kemudian ditetapkan sebagai warisan dunia oleh UNESCO. Dikelilingi oleh sebuah tembok yang besar setinggi 21.4 meter, benteng ini memiliki panjang sekitar 2.5 meter sehingga membuat lokasi ini dikenal dengan sebutan Walled City.

Untuk bisa memasuki warisan dunia benteng Agra dan mengeksplorasi bagian dalam benteng, seseorang harus melewati sebuah jembatan yang dibawahnya terdapat kanal. Dahulunya, kanal tersebut berisi air dan menjadi rumah bagi buaya liar. Saat ini, kanal tersebut telah mengering dan ditumbuhi oleh rerumputan yang sangat hijau. Setibanya di depan pintu, wisatawan akan mendapati adanya gerbang yang dijuluki dengan Amar Singh Gate. Jangan lupa membayar 250 Rupee sebagai tiket masuk.

Ketika kaki menapakkan bagian dalam istana warisan dunia benteng Agra, wisatawan akan dibuat kagum dengan berbagai desain arsitek yang sangat menakjubkan. Tidak kalah menariknya lagi, wisatawan juga bisa menikmati indahnya pintu gerbang yang menjulang tinggi dengan keindahan arsitektur yang begitu mempesona. Pintu gerbang ini selanjutnya dikenal dengan sebutan Akbari Darwaza.

Menikmati indahnya istana Jahangiri Mahal

Untuk menikmati keindahan dari warisan dunia benteng Agra, kali ini wisatawan akan melalui sebuah jalan yang memiliki kontur sedikit menanjak dan diapit tembok. Selanjutnya wisatawan akan memasuki Jahangiri Mahal yang notabene merupakan istana dari putra Kaisar Mughal yang keempat. Dengan bangunan yang sangat luas, istana ini ternyata memiliki bagian lain di dalamnya dengan gaya arsitektur yaitu perpaduan Hindu dan Islam. 

Dibaca juga : HAND SELECTION METHODS

Didirikan pada tahun 1611, Jahangiri Mahal yang merupakan bagian dari warisan dunia benteng Agra ini memiliki dua kubah yang sangat indah pada sisi kanan dan kiri yang kemudian dikenal dengan sebutan Chattris. Pada masanya, Chattris yang disangga oleh empat pilar ini dianggap menjadi simbol dari bangunan tersebut. Tidak hanya itu saja, di pelataran juga terdapat sebuah cangkir raksasa yang menjadi icon dari tempat wisata tersebut. 

Selain menikmati beberapa bagian dari warisan dunia benteng Agra yang sangat populer tersebut, wisatawan juga disarankan untuk mengunjungi beberapa bagian lain seperti halnya Dewan-I-am yang merupakan ruang terbuka dan digunakan sebagai tempat berlangsungnya berbagai kegiatan formal di masanya. Selain itu ada taman bunga yang begitu mengagumkan di bagian Anguri Bagh dengan sebuah air mancur pada bagian tengahnya. Dihiasi dengan berbagai bunga yang indah dan bebatuan berwarna-warni, menjadikan taman tersebut sebagai spot berfoto bagi wisatawan.

Menara Pisa : Objek Wisata Terfavorit di Italia

Italia adalah sebuah negara di kawasan Benua Eropa yang memiliki berbagai tempat wisata terkenal di dunia. Selain itu, Italia juga dikenal akan koleksi arsitekturnya yang sangat klasik dan luar biasa. Tak heran setiap tahunnya jumlah wisatawan yang berkunjung ke Italia dari berbagai negara juga semakin meningkat. Salah satu tempat wisata yang terfavorit di Italia sekaligus menjadi tempat wisata Eropa yang wajib dikunjungi yaitu Menara Pisa. 

Lokasi Objek Wisata Menara Pisa 

Bagi Anda yang berencana mengunjungi  wisata  Eropa, tak lengkap rasanya jika tidak mampir ke Menara Pisa. Menara ini berada di sebuah alun-alun bernama Piazza de Miracoli tepatnya di Kota Pisa, Tuscany, Italia. Sebetulnya alun-alun tersebut adalah taman yang terbagi menjadi tanah bersemen dan tanah berumput. Di dalam alun-alun ini juga terdapat 4 buah bangunan yang sangat terkenal. Uniknya, semua bangunan tersebut didominasi oleh warna putih. 

Keempat menara itu adalah Camposanto, Duomo, Baptistery dan Pisa. Dari keempat menara tersebut, Menara Pisa merupakan yang paling terkenal dan sering disebut Menara Condong Pisa. Bahkan Menara Pisa seolah menjadi landmark kota Pisa sehingga menjadikan alun-alun di kota tersebut tak pernah sepi wisatawan. 

Sejarah Menara Pisa 

Sebagai salah satu destinasi wisata Eropa yang populer di dunia, Menara Pisa juga memiliki sejarah unik. Pembangunan menara ini dikerjakan dalam tiga tahap kurang lebih selama 200 tahun. Pembangunan lantai pertamanya dimulai pada 9 Agustus 1173 dengan menggunakan campanile berbatu marmer putih. Masa dimulainya pembangunan Menara Pisa ini juga dikenal sebagai era kejayaan dan kesejahteraan militer. 

Lantai pertama Menara Pisa dikelilingi pilar huruf klasik dan mengarah miring pada lengkungan kerai. Sebetulnya bangunan Menara Pisa dibuat berdiri tegak dengan tinggi 55 meter. Akan tetapi pembangunan menara yang dilakukan di atas tanah dengan kondisi tidak stabil, menjadikan menara ini akhirnya miring sepanjang 5 meter dari garis lurus. Bentuk menara yang miring ini justru menjadi daya tarik tersendiri bagi wisatawan dunia. 

Keindahan Menara Pisa 

Menara Pisa menjadi salah satu wisata Eropa yang terfavorit karena bangunan menara ini memiliki kemiringan sebesar 1 derajat atau sebesar 80 cm bila dihitung dari posisi vertikal. Kemiringan bangunan menara ini berdampak pada jumlah tangga yang berbeda antara sisi selatan dan sisi utara. Meski bentuk bangunannya miring, namun menara ini dijamin aman dan tidak berbahaya untuk wisatawan. 

Kunjungi juga : PENTINGNYA LINK ALTERNATIF KARTUPOKER YANG HARUS ANDA KETAHUI

Menara bersejarah ini juga merupakan salah satu warisan dunia UNESCO. Bangunan Menara Pisa memiliki beragam jenis arsitektur khas dan klasik berwarna putih yang berdiri di atas tanah berumput hijau sehingga sangat cocok dijadikan spot berfoto. Lokasinya yang juga berada di dekat Colosseum menjadikan negara ini semakin mudah dijangkau oleh wisatawan saat liburan ke Roma. 

Harga Tiket Masuk Wisata Menara Pisa 

Untuk memasuki lokasi wisata Menara Pisa, setiap wisatawan biasanya harus membayar biaya tiket masuk sebesar 18 Euro atau sekitar  Rp 145.000 per orang. Namun harga tiket tersebut bisa berubah sewaktu-waktu sehingga Anda perlu mempersiapkan budget yang lebih. Lokasi wisata Menara Pisa buka setiap hari mulai pukul 07.00 sampai 21.00. 

Akses Menuju Menara Pisa 

Akses menuju Menara Pisa terbagi menjadi beberapa pilihan, yaitu : 

  • Untuk keberangkatan dari Roma, Anda dapat menempuh perjalanan selama kurang lebih 4 jam menaiki kereta. 
  • Jika melalui pelabuhan Livorno maka jarak yang harus ditempuh sejauh 15 kilometer. 
  • Apabila Anda memilih menaiki bus, Anda cukup membayar sekitar Rp 14.500 hingga nanti sampai ke stasiun kereta api Livorno dan perjalanan dilanjutkan memakai kereta api menuju Menara Pisa. 

Menara Pisa merupakan salah satu destinasi wisata Eropa yang wajib dikunjungi terutama saat Anda berlibur ke wilayah Italia. Selain bisa menikmati keindahan Menara Pisa, Anda bisa belajar tentang sejarah karena lokasi menara ini juga berdekatan dengan bangunan-bangunan lain salah satunya yaitu Colosseum. 

Melihat Sejarah Buda Castle yang Menarik

Budapest merupakan salah satu kota tercantik yang ada di Benua Biru. Ibukota negara Hungaria menawarkan pesona kota yang tertata begitu rapi dan menawan para wisatawan. Jangan heran kalau banyak orang yang ingin datang ke kota yang memiliki ragam bangunan bersejarah. Salah satu tempat bersejarah yang wajib Anda kunjungi saat liburan ke Budapest adalah Buda Castle. 

Sejarah Buda Castle

Buda Castle merupakan istana raja-raja Hungaria yang dibangun sejak tahun 1247 hingga tahun 1265. Awal mula kastil bernama Royal Palace yang dibangun oleh King Bela IV of Hungary yang sempat alami keruntuhan hingga pembangunan benteng kokoh mengelilingi reruntuhan kastil pada masa Raja Sigismund pada tahun 1410. Pembangunan kastil mengalami masa keemasan dengan sentuhan arsitektur khas Italia setelah Raja Matthias Corvinus menikah dengan Beatrice pada tahun 1476. 

Meski pernah menjadi kastil bergaya gothic termegah di Eropa, kastil pernah mengalami kerusakan parah pada masa kekuasaan Kesultanan Ottoman. Battle of Buda yang terjadi pada tahun 1686 menghancurkan seluruh bangunan. Kastil termegah di Hungaria mengalami perubahan gaya baroque tahun 1715 hingga serangan Perang Dunia II kembali menghancurkan bangunan kastil. Setelah PD II berakhir, pemerintah Hungaria melakukan perombakan pada Buda Castle dan menjadi salah satu situs warisan dunia UNESCO.

Keindahan yang ditawarkan Buda Castle 

Liburan ke Budapest yang terkenal dengan sebutan Paris of the East tidak akan lengkap tanpa berkunjung ke Buda Castle. Semua sisa peninggalan sejarah masa lampau masih tersimpan di dalam bangunan kastil yang megah. Pengunjung bisa melihat ruangan gothic cellar dan kapel yang dibangun menyerupai masa medieval.

 Jangan lewatkan melihat ruang bawah tanah yang menjadi tempat penyimpanan makanan abad pertengahan, benda arkeologis keramik, patung, ornament hingga karya buku dan musik khas Hungaria.

Bagi pecinta sejarah, liburan ke Budapest bisa menghadirkan kepuasaan tersendiri. Buda Castle akan mengajak pengunjung menjelajah peradaban masa lalu dengan menyaksikan lukisan raja-raja, duke dan count Hungaria yang berkuasa secara bergantian. Sejarah yang cukup menciptakan haru karena pergantian kekuasaan abad pertengahan, jatuh ke tangan Ottoman hingga dikuasai Nazi Jerman.

Tak hanya bisa menambah wawasan dan pengetahuan seputar sisa kejayaan kerajaan Hungaria, pengunjung bisa menyusuri walkway dan menikmati pemandangan kota Pest. Kalau Anda ingin menyaksikan karya dan koleksi di galeri seni nasional Magyar, pastikan menyiapkan fisik dan stamina sebab galeri memiliki beberapa lantai yang harus dijelajahi. Rasa lelah bakal lenyap begitu Anda menyaksikan pemandangan Danau Danube dan kota Pest dari teras melingkar di dome raksasa Buda Castle. 

Dibaca juga : ONLINE POKER ROOMS

Selama liburan ke Budapest, pengunjung bisa menikmati paket tur keliling Matthias Church dan Fisherman’s Bastion yang masuk ke kompleks Buda Castle. Mau makan di kantin Buda Castle yang menawarkan harga lebih terjangkau, sah-sah saja. Kalau pelancong muslim ingin menikmati liburan ke Budapest, kemudahan menemukan fasilitas ibadah seperti masjid dan restoran muslim tersebar di mana-mana. 

Pelancong bisa menggunakan bahasa Arab atau Hungaria untuk memudahkan komunikasi dengan masyarakat lokal. Namun, bahasa Inggris juga bisa digunakan pelancong yang tidak bisa menggunakan bahasa Arab atau Hungaria. 

Nah, apakah Anda tertarik mengunjungi Buda Castle? Kalau Anda beruntung tidak ada antrian, maka bisa mencoba naik funicular yang akan membawa penumpang naik 95 meter menuju ke 50 meter lebih tinggi. Penasaran dengan keindahan Buda Castle yang fenomenal, segera rencanakan liburan ke Budapest bersama dengan teman atau keluarga, ya!

Museum Louvre : Museum Seni Terbesar di Dunia

Museum Louvre merupakan sebuah museum seni dan monumen sejarah yang terbesar di dunia. Bahkan pada tahun 2018 lalu, museum ini pernah mendapatkan predikat “world’s most visited art museum” dan sudah dikunjungi oleh sepuluh juta lebih wisatawan dari berbagai penjuru dunia. Hal inilah yang menjadikan Museum Louvre layak disebut sebagai destinasi wisata Eropa yang tidak kalah menarik dari Menara Eiffel. 

Museum Louvre mulai dibuka untuk umum pada tahun 1793 yang memamerkan kurang lebih 500 koleksi lukisan. Namun sebagian besar koleksi tersebut adalah properti gereja maupun kerajaan yang disita pemerintah. Kemudian museum ini pernah ditutup pada tahun 1796 hingga 1801 karena terjadi masalah pada struktur bangunan. 

Lokasi Museum Louvre 

Jika Anda tertarik ingin mengunjungi Museum Louvre saat melakukan wisata Eropa, maka Anda bisa mendatangi museum ini yang berada di Rive Droite Seine, Arondisemen yang pertama di Kota Paris. Tepatnya museum berada di Istana Louvre yang semula adalah benteng yang dibangun abad ke-12. 

Untuk memasuki lokasi wisata Eropa ini Anda bisa memilih melewati Piramida (Louvre Pyramid) sebagai pintu masuk utama, dekat ujung barat Denon Wing (Porte des Lions) atau mall bawah tanah (Carrousel du Louvre). 

Jika Anda ingin menyaksikan mahakarya ikon museum ini, sebaiknya masuklah melewati Piramida Louvre. Melalui pintu utama tersebut, Anda tidak hanya bisa melihat piramida kaca tetapi juga piramida terbalik. Piramida tersebut merupakan salah satu daya tarik wisatawan yang datang ke Museum Louvre selain koleksi-koleksinya. 

Koleksi Museum Louvre 

Terdapat beragam koleksi berharga yang disimpan serta dipamerkan di Museum Louvre, diantaranya koleksi dari berbagai zaman mulai dari peradaban Mesir yang lengkap untuk mengungkap sejarahnya. Terdapat pula koleksi benda-benda dari peradaban Yunani, Romawi, Etruscan hingga Islam. 

Wisata Eropa ini  juga memiliki koleksi berupa benda-benda bersejarah yang berasal dari berbagai belahan dunia. Tidak sampai disitu saja, koleksi museum ini juga meliputi karya-karya fenomenal seperti lukisan Mona Lisa yang sangat melegenda karya Leonardo Da Vinci. 

Dibaca juga : MUDAHNYA LOGIN SITUS ALTERNATIF BOYA ONLINE

Secara menyeluruh, Museum Louvre memiliki 460.000 objek serta memamerkan 38.000 lebih kriya sejak zaman prasejarah yang berada di area dengan luas 72.735 meter persegi. Berbagai koleksi tersebut terbagi menjadi delapan departemen kuratorial. 

Akses Menuju Museum Louvre 

Untuk menuju ke salah satu wisata Eropa satu ini, Anda bisa memilih beberapa alternatif transportasi sebagai berikut : 

  • Memakai metro line 1 lalu turun di stasiun Palais Royal untuk menuju ke Museum Louvre. 
  • Menaiki bus nomor 21, 24, 27, 39, 68, 69, 72, 81, 95 serta Paris Open Tour yang akan berhenti di depan Piramida Louvre. 
  • Jika Anda membawa mobil pribadi maka bisa memarkir mobil di halaman bawah tanah tepatnya di General Lemonnier. 
  • Bagi Anda yang menaiki batobus, dapat berhenti di pemberhentian Louvre lalu masuk ke Francois Mitterrand. 

Jam Buka Museum Louvre 

Museum Louvre buka setiap hari untuk umum kecuali hari Selasa dan buka mulai pukul 09.00-18.00. sedangkan hari Rabu dan Jumat buka hingga pukul 21.45.  Museum ini juga libur pada hari-hari tertentu seperti 1 Januari, 1 Mei serta 25 Desember. 

Harga Tiket Museum Louvre 

Harga tiket masuk ke Museum Louvre ini antara 12-16 Euro. Bagi anak-anak di bawah usia 18 tahun, orang yang tinggal di European Economic Area di bawah usia 26 tahun serta orang-orang disabilitas sekaligus yang menemani sama sekali tidak dikenakan biaya tiket masuk. 

Museum Louvre bisa menjadi pilihan destinasi wisata Eropa yang tak boleh Anda lewatkan. Terlebih bagi Anda yang suka dengan sejarah maupun seni maka museum satu ini cocok untuk menambah wawasan sekaligus hiburan.

Menikmati Megahnya Wisata Sejarah The Grand Palace Thailand

Berkunjung ke Thailand tidak serta merta hanya keindahan pantai dan kehidupan malam yang menjadi daya tarik wisatawan, namun lebih kepada wisata sejarah yang begitu mengagumkan. Berlokasi di wilayah Bangkok, destinasi wisata yang selanjutnya dikenal dengan sebutan The Grand Palace Thailand ini telah menjadi magnet bagi wisatawan dunia karena keindahan arsitektur dan pastinya juga sejarah yang ada di dalamnya. 

Salah satu hal unik yang bisa diamati dari The Grand Palace Thailand adalah hampir semua bangunan tersebut selalu dilapisi dengan warna keemasan sehingga menimbulkan kesan yang begitu mewah bagi siapapun. Disebutkan bahwa tempat yang kemudian dinobatkan sebagai landmark yang sangat mengagumkan sekaligus symbol bagi Thailand ini sebelumnya dikenal sebagai tempat tinggal para raja. 

Seiring dengan berjalannya waktu, tempat ini berubah menjadi destinasi wisata yang mengagumkan.

Cerita di balik The Grand Palace Thailand

The Grand Palace Thailand atau yang kemudian dikenal dengan sebutan Phara Borom Maha Ratcha Wang merupakan sebuah istna dimana dahulunya merupakan kediaman raja Thailand. Menurut sejarah disebutkan jika istana ini pertama kali ditempati pada tahun 1782 hingga 1925 dan Raja Bhumibol Adulyadej merupakan raja yang tinggal di Chitralada Royal Villa sedangkan penerusnya yaitu Vajiralongkorn tinggal di Amphorn Sathan Residential Hall. Untuk saat ini, The Grand Palace Thailand digunakan sebagai lokasi diadakannya berbagai acara resmi kerajaan yang bernuansa kemewahan.

Untuk diketahui bahwasannya The Grand Palace Thailand bukanlah sebuah bangunan tunggal sebab ada beberapa bangunan lain yang menyertainya seperti aula, pavilion dan juga halaman dengan taman yang luas. 

Secara umum, Grand Palace itu sendiri dibagi menjadi beberapa zona yang diantaranya adalah kantor kerajaan, halaman luar serta bangunan public dan tidak ketinggalan kuil emerald Budha. Dalam pembangunannya, tempat ini mengusung perpaduan arsitektur yang unik dan hal ini terlihat dari desain interior, eksterior dan juga taman.

Dibaca juga : HOW TO PICK LOTTERY NUMBERS THAT WIN

Selain dijadikan sebagai obyek wisata, The Grand Palace Thailand juga menjadi tempat ibadah bagi masyarakat yang mayoritas beragama Budha. Namun demikian, hal ini tidak menghalangi wisatawan yang berkunjung ke tempat wisata tersebut karena lokasi ini terkenal dengan adanya The Emerald Budha yang sangat fenomenal dan menjadi magnet bagi wisatawan di seluruh dunia. Patung ini dianggap sebagai pelindung bagi negara Thailand. Tidak mengherankan jika dalam pembuatannya, patung ini berlapiskan emas dan juga batu permata.

Hal penting untuk diketahui ketika berkunjung ke The Grand Palace Thailand

Seperti yang disebutkan sebelumnya bahwa The Grand Palace Thailand merupakan tempat ibadah bagi sebagian besar warga Thailand, maka tidak mengherankan jika untuk mengunjungi destinasi wisata yang satu ini ada beberapa hal yang memang harus diperhatikan. Berikut ini beberapa aturan yang perlu diketahui sekaligus dilaksanakan ketika berkunjung ke The Grand Palace Thailand.

  1. Pastikan untuk berpakaian dengan sopan dan pastinya tertutup. Hindari mengenakan celana pendek, rok mini ataupun celana panjang yang ketat. Jika wisatawan didapati mengenakan pakaian semacam itu, maka pihak keamanan The Grand Palace Thailand akan meminjamkan kain sebagai penutup dan Anda diwajibkan untuk memberikan sejumlah uang.
  2. Bagi wanita, sangat disarankan untuk mengenakan baju dengan lengan yang wajar. Jangan terlalu berlebihan dalam mengekspose anggota tubuh karena hal ini sangat dilarang ketika memasuki Grand Palace Thailand.
  3. Para pengunjung tidak diperkenankan memakai sandal. Sebagai alternative, mereka harus mengenakan sepatu atau sandal yang bertali.
  4. Gunakan krim ataupun tabir surya untuk melindungi diri dari sengatan sinar matahari

Pesona indah The Grand Palace Thailand memang tidak perlu diragukan lagi, mulai dari arsitektur bangunannya yang bisa dijadikan sebagai obyek foto. Namun demikian, untuk menikmati keindahan tersebut, ada beberapa hal yang memang harus diperhatikan termasuk tata krama dalam mengeksplorasi destinasi wisata tersebut. Tidak kalah penting, jangan lupa menyiapkan 500 bath untuk membeli tiket.

Ingin Berkunjung Ke Bali, Ini Dia Pesona Pulau Dewata Yang Wajib Diburu

Pantai Kuta merupakan salah satu pesona wisata alam yang terdapat di Denpasar. Pantai ini menyuguhkan keindahan view sunset terbaik di kota Bali dengan konsep santai dan casual. Pesona wisata pulau dewata Bali yang satu ini memang memiliki daya tarik tersendiri bagi para wisatawan baik dari dalam negeri maupun luar negeri. Hamparan pasir berwarna putih yang memukau ditambah dengan gelombang yang bersahabat sangat cocok bagi para pecinta surfing.

Pesona Wisata Pulau Dewata Bali

Bukan hanya pantai Kuta saja, namun pulau Bali juga memiliki destinasi wisata menarik lainnya yang membuat para wisatawan berdatangan dari waktu ke waktu. Bali merupakan surga bagi para pelancong yang ingin menghabiskan waktu berlibur mereka. Nah bagi anda yang berencana untuk berkunjung ke Bali, berikut ini beberapa rekomendasi tempat wisata menarik yang wajib anda buru!

  1. Pantai Sanur

Pesona wisata pulau dewata Bali selain pantai kuta adalah pantai sanur. Di pantai ini anda akan disuguhi dengan sunrise beach yang sangat memukau. Lokasi wisata ini terletak di bagian timur pulau Bali sehingga sangat cocok sebagai tempat menikmati view matahari terbit di ufuk timur.

Pantai sanur bisa anda jadikan tempat menyelam yang menyenangkan, namun pantai ini kurang pas untuk aktivitas selancar. Hal tersebut karena pantai sanur memiliki gelombang ombak yang cukup tenang.

  1. Tanah Lot

Keindahan sunrise di waktu pagi serta sunset di petang hari disuguhkan dengan apik di Tanah Lot. Bagi anda yang hobi berswafoto view alam maka anda bisa mengambil kesempatan memotret betapa indahnya moment matahari terbit ataupun saat matahari terbenam di tempat wisata ini.

Tanah Lot juga menyuguhkan bangunan peribadatan umat Hindu yang dikenal dengan nama Pura Uluwatu. Uniknya, tempat peribadatan ini berdiri kokoh di atas batu yang menjorok ke laut.

  1. Istana Tampak Siring

Pesona wisata pulau dewata Bali berikutnya adalah Istana Tampak Siring. Istana ini menawarkan suasana yang sangat sejuk serta jauh dari keramaian. Bagi anda yang mencari tempat untuk bersantai maka istana ini sangat recommended untuk anda kunjungi.

  1. Seminyak

Tempat wisata ini sebelumya merupakan desa kecil yang sebagian penduduknya adalah petani. Sekarang ini, Seminyak menjadi pesona Bali yang menawarkan berbagai kemewahan berwisata. Mulai dari tempat berbelanja hingga restoran kelas atas nampak hadir dan tertata rapi di tempat ini.

Dibaca juga : BINGO WAGERING

Bagi sobat yang berencana untuk shoping usahakan untuk mempersiapkan budget yang cukup karena banyak barang yang akan menggugah hati anda untuk membelinya.

  1. Pasar Sukawati

Terletak di desa Sukawati, pasar ini menawarkan berbagai koleksi cinderamata ala Bali yang bisa anda jadikan oleh-oleh untuk keluarga di rumah. Barang yang ditawarkan di pasar seni ini dipatok dengan harga cukup terjangkau sehingga tempat ini banyak diburu para wisatawan.

  1. Tanjung Benoa

Tempat wisata ini merupakan salah satu andalan wahana air yang ada di Bali. Berbagai kegiatan seperti parasailing, flying fish, scuba diving, banana boat, seawalker, snorkeling dan juga rolling donut dapat dilakukan di tempat ini. Tanjung Benoa terletak dekat dengan Pulau Penyu yang merupakan pusat penangkaran kura-kura serta jalak bali.Itulah beberapa rekomendasi pesona wisata pulau dewata Bali yang wajib anda buru ketika anda berada di Bali. Masih banyak lagi destinasi wisata di pulau Bali yang belum kami eksplore di artikel ini. Bagi anda yang ingin menghabiskan waktu berlibur maka anda bisa menikmati pesona wisata di Bali yang sangat menggoda.

Liburan Seru di Arc de Triomphe Perancis

Arc de Tiomphe merupakan sebuah monumen atau gebang kemenangan di Kota Paris dan lokasinya berdiri megah di tengah area Place de I’Etoile, tepatnya di ujung barat wilayah Champs Elysees. Arc de Triomphe bukan hanya sekedar monumen biaya, melainkan juga salah satu destinasi wisata Eropa yang wajib dikunjungi oleh wisatawan. Dengan mengunjungi monumen ini, Anda dijamin akan dibuat takjub karena kemegahannya sekaligus arsitekturnya yang begitu khas. 

Sejarah Arc de Triomphe 

Pembangunan monumen yang menjadi destinasi wisata Eropa populer satu ini, dilakukan atas perintah kaisar asal Perancis, bernama Napoleon Bonaparte. Dimana ia juga dikenal di seluruh dunia akan kejayaannya. Pada masa itu, Napoleon Bonaparte memberikan perintah untuk mendirikan Arc de Triomphe sebagai penghormatan atas jasa tentara kebesarannya. 

Napoleon Bonaparte merencanakan pembangunan monumen ini sejak tahun 1806 sesudah ia meraih kemenangan pertempuran Austerlitz. Pembuatan konstruksi fondasi dasar untuk monumen ini membutuhkan waktu selama dua tahun. 

Pada tahun 1810, ketika Napoleon Bonaparte masuk ke Kota Paris bersama Archduchess Marie-Louise, ia sudah bisa menyaksikan monumen ini terbentuk meski hanya berupa konstruksi kayu saja. Arsitek yang berperan dalam pembuatan monumen megah ini yaitu Jean Chalgrin. 

Akan tetapi ia meninggal dunia pada 1811 di tengah proses pembuatan monumen Arc de Triomphe. Akhirnya pembangunan monumen tersebut dilanjutkan Jean Nicolas Huyot. Hingga pada akhirnya terjadilah restorasi Bourbon di Perancis yang membuat pembangunan monumen ini dihentikan secara total sampai masa pemerintahan Raja Louis-Philippe tahun 1833-1836. 

Daya Tarik Arc de Triomphe 

Destinasi wisata Eropa satu ini memiliki ukuran sebesar 45 x 22 x 50 meter. Selain memiliki ukuran yang besar, monumen ini juga sangat indah karena dihiasi oleh banyak patung, ukiran serta relief-relief perang Napoleon Bonaparte pada masa itu. Sampai saat ini, Arc de Triomphe menjadi salah satu monumen yang sangat terkenal di Paris sekaligus menjadi latar belakang perkotaan Paris. Uniknya, persimpangan jalan di Arc de Triomphe tampak membentuk bintang lima yang membuat takjub. 

Ketika mengunjungi Arc de Triomphe, wisatawan juga bisa melihat empat pahatan patung di bagian sisi kanan maupun kiri monumen. Selain itu, wisatawan juga bisa melihat sejarah berbagai perang besar pada masa Revolusi Perancis yang diukir pada bagian loteng monumen. 

Wisatawan yang datang ke Arc de Triomphe juga diperbolehkan menaiki puncak gapura untuk melihat pemandangan indah Kota Paris. Meski tidak dapat memandang terlalu jauh, namun wisatawan tetap bisa melihat pemandangan yang menggambarkan pesona Kota Paris yang terkenal di seluruh dunia. 

Kunjungi juga : How to Find the Best Football picks

Bagi wisatawan yang berkunjung ke wisata Eropa satu ini, juga  bisa menemukan hal-hal menarik lainnya seperti museum kecil yang menjelaskan tentang sejarah monumen ini serta terdapat juga makam para tentara yang tidak teridentifikasi. Untuk menikmati berbagai keindahan dari monumen Arc de Triomphe secara lebih puas, sebaiknya wisatawan berjalan kaki. 

Jam Buka dan Tiket Masuk Arc de Triomphe 

Berdasarkan informasi dari situs setempat, terdapat beberapa waktu terbaik untuk mengunjungi tempat wisata Eropa ini  yaitu mulai pukul 04.01 – 09.30 dan pukul 10.00 – 11.00 waktu setempat. Sedangkan untuk memasuki monumen ini, wisatawan sama sekali tidak dikenai biaya tiket masuk alias gratis. 

Akses Menuju Arc de Triomphe 

Bagi Anda yang berencana mengunjungi Arc de Triomphe, sebaiknya ketahui beberapa akses menuju monumen ini diantaranya sebagai berikut : 

  • Memakai transportasi umum, sebaiknya pilih stasiun terdekat dari monumen tersebut yakni stasiun Charles de Gaulle Etoile. 
  • Jika berangkat dari PT KalStar Aviation, Anda bisa memakai bis AC117 dan bis R25. 
  • Keberangkatan dari AJ Bakery & Cake, sebaiknya gunakan bis AC74A dan bisa R25. 

Arc de Triomphe merupakan salah satu destinasi wisata Eropa yang sangat direkomendasikan supaya liburan Anda di Eropa semakin berkesan. Apalagi monumen ini menjadi salah satu ikon Kota Paris yang memiliki nilai sejarah dibalik kemegahan dan keindahannya.